Cerpen – Lupakanlah Cinta

Posted on April 18, 2007. Filed under: Cerpen |


Lupakanlah Cinta

Cerpen by : Dika Ananta D

Jakarta 10 Juli 2002, jam 11:00 Malam

Seseorang lelaki baru saja keluar dari tempat parkir mobil. Berjalan perlahan menuju lift. Sungguh aneh di jam begeni dia tidak tampak terburu-buru seperti karyawan lainnya. Tanpaknya dia tidak perduli bakal datang terlambat masuk kantor.  Senin pagi yang buat sebagian orang bermuka masam. Baginya hari-hari sama seperti kemarin. Tidak perduli Senin, Selasa atau Jumat sekalipun. Rutinitas yang baginya terasa sudah mendarah daging.

“Pagi Bob” seorang temannya menyapa saat keluar dari lift. “Pagi Lina”. Dia pun menggesekan kartunya di pintu agar pintu bisa dibuka dan sekaligus tanda absen bahwa dia hadir di kantor.  Saat masuk dia pun memberi salam ke rekan-rekannya. Dan kerja pun dimulai.

Seperti biasa pertamakali menghidupkan computer, membuat agenda kerja dan membaca email-email yang masuk. Seteguk kopi di minum dan tak lama berselang dering telepon pun datang. 

“Hello Bob, pa khabar?” suara seorang wanita diseberang sana. “Hello juga, siapa nih?”, dia menjawab. Bob mencoba mengingat suara siapa di seberang sana. “Dari PT mana?” seperti biasa Bob mencoba menerka-nerka. “Udah lupa ya sama saya?”  suara di seberang itu. “Oh sorry…saya ngak pernah dengar suara kamu, siapa sih?”.  “Tuh kan…pasti sudah lupa, coba kamu ingat-ingat siapa teman ce mu yang ulang tahun hari ini”.

Bob tersentak, dia memang selama ini suka mencatat teman-teman yang ulang tahun, tapi tidak pernah mengingatnya. Dia buka dengan cepat daftar alamat temannya yang real atau teman yang suka chat di computer. Jantungnya kaget ketika dia baca sebuah nama yang muncul. Sebagai orang yang bekerja di bidang computer tak begitu susah buat mencari suatu data. “Lita” dia berguman dalam hati. Sudah liwat 2 tahun tak pernah mendengar suaranya. Kesedihan pun membayang.

“Oh Lita… apa khabarnya nih, selamat ulang tahun ya” Bob mencoba melanjutkan pembicaraan. “Baik Bob”,jawab Lita. “Gimana khabar suami mu?, udah punya anak berapa?” Bob bertanya. “Baik juga Bob, baru 1, Lita sekarang di Jakarta”. “Oh ya? Sama suami? suamiya pindah kerja kesini?”  “Tidak, masih di Semarang”. “Udah berapa lama di Jakarta?”  “Udah hampir sebulan nih”. “Loh kok begitu lama baru telpon saya? Dalam rangka apa? Kok suaminya di tinggal, ntar lari loh ke lain hati.he he he” Bob mencoba tertawa kecil.

Dan pembicaraan itu berlangsung hampir setengah jam. Bob terharu mendengar cerita Lita. Lita adalah mantan kekasihnya yang dulu memutuskan dia, demi menikah sama lelaki yang lebih hebat dari dia.  Lita telah salah langka, karena memilih materi sebagai ukuran sebuah cinta.  Dan Bob tak punya itu.  Dia hanya pria sederhana dan mencoba memulai karir dari bawah dan kesederhanaan itu lah yang membuat dia disukai banyak orang.

Hatinya tersentak saat Lita menanyakan apa dia sudah menikah. Dia terpaksa menjawab dengan nada pelan. “Belum Lit… ngak laku-laku, he he he”. “Cinta saya telah dibawa angin, dan tak pernah kembali lagi”. Jawaban klise yang membuat Lita mengenang masa indahnya bersama Bob.  Dia menyesal telah menghancurkan hati Bob dan semuanya tak bisa berbalik lagi.

Bob pikirannya melayang ke masa lalu. Dia teringat saat jalan-jalan berdua dengan Lita ke Yogya.  Mampir ke Borobudur, pantai parangtritis dan tempat wisata lainnya. Dia buka laci mejanya, mengeluarkan album dan memandang photo kenangan bersama Lita.  “Sungguh indah senyum mu”. Bob berbisik dalam hati. Mata bulat sebening embun. Senyum merekah tanpa dosa. Lesung pipit mempermanis tawanya. Sungguh gadis yang sangat cantik. Dagu lancip yang enak untuk dikecup, rambut lurus hitam yang sering menutupi wajahnya. Membuat dia susah untuk mencari penggantinya. Hasratnya telah tersalurkan saat itu, walau terasa Lita sangat agresif dan penuh pengalaman. Seminggu yang indah dan seminggu yang susah buat dilupakan. Betapa indahnya hidup bila bersama dengan dia selamanya. Tapi dia menkhianati cinta dan Bob pun hancur.

Bob susah mengelak ajakan Lita untuk ketemuan nanti sore sepulang kantor. Ada yang perlu dia ceritakan. Bob berat hati untuk pergi, karena bagaimanapun dia tak pernah percaya lagi sama namanya wanita. Dia hanya perduli dengan kerja dan kerja.

Waktu terasa begitu cepat jalannya. Sebentar lagi dia akan berusia 34 tahun. Dan teman-temannya sudah asik menimang-nimang anak. Di dalam hati ada kesepian yang sangat. Dia sebenarnya membutuhkan perhatian dan cinta. Namun dia takut memulai. Tak banyak wanita yang dia kenal di sekeliling hidupnya.  Dia telah patah arang. Benar kata orang, bila wanita putus cinta, mereka akan bertambah cantik dan bertambah gaya. Bila pria putus cinta makin kusam, hidup ngak teratur dan tampang makin jelek. Itulah yang terjadi pada Bob. Masa 2 tahun bersama Lita hilang begitu saja, saat Lita mengabarkan dia menerima tunangan dari mamanya. Baginya itu adalah alasan yang dibuat-buat.

Bob pun bertambah hancur. Ini adalah cinta ke 2 yang kandas. Satu tahun dia menjadi kacau sampai-sampai dia hampir di PHK dari pekerjaan. Sebab jarang masuk kerja dan kalaupun masuk ngak ada kerjaan yang beres pada waktunya. Untunglah atasannya sangat baik padanya dan sering memberi semangat hidup.  Kebiasaan minum di café sudah setahun ini dia hentikan. Dan dia tidak pernah bikin malu lagi dengan teller di café atau di jalanan.

Semua perubahan ini dikarenakan dia menemukan dunia lain yang membuat dia merasa dihargai dan di butuhkan. Cinta ada di dunia itu. Walau hanya maya…tapi dia menikmatinya. Semua ini karena teman kantornya, yang mengajarkan dia masuk ke dunia chatting.  Disini dia bisa menjadi siapa saja yang dia mau. Khayalan atau angan-angan dia bisa ciptakan disini dan orang lain yang tak kenal dia sebenarnya, percaya dia seperti itu.

Jam 6 sore setengah jam lagi akan tiba. Dia buru-buru pulang dan seperti janjinya dia harus bertemu dengan Lita di sebuah mall.  Tak susah untuk mencarinya. Dan merekapun duduk berdua di sebuah meja makan. Untuk makan malam.

Lita ternyata telah berubah, makin gemuk dan wajahnya tak secantik dulu. Ada raut penderitaan di bola matanya. Setelah selesai  makan merekapun bicara ke inti persoalan. Tak terasa ada air mata di wajah Lita. Bob mendadak terharu. Cerita yang dia lontarkan cukup mengagetkan. Dia berpikir Lita pasti bahagia hidupnya.

Ternyata tak seperti perkiraannya. Suaminya ternyata seorang don juan. Punya banyak simpanan wanita. Jarang pulang dan kalau pulang pun hanya pertengkaran yang ada.  Sejak anak pertamanya lahir suaminya berubah. Kasar dan suka memukul.

Bob tak sanggup berkata. Dia adalah orang lain sekarang bagi Lita. Dan semuanya tak akan bisa kembali seperti dulu. Bob sadar, tak baik baginya menjadi orang ketiga di keluarga dia. Itu akan menambah persoalan baru.

Saat Lita bertanya apa dia sudah punya pacar sekarang, Bob terpaksa berbohong.  Dia mengaku punya. Dia sebutkan salah satu teman chat nya yang paling dia suka. Dan pada kenyataannya dia dan teman chat nya itu barulah mau melangkah ke arah pacaran. Tapi sebatas di dunia maya, sebab bagaimanapun Bob sadar tak akan mungkin mendapatkan gadis itu. Terlalu tinggi baginya buat menggapainya.

Dia berbohong dengan maksud agar Lita tak masuk lagi dalam kehidupannya. Yang lalu biarlah berlalu.  Dan sekarang cukuplah sekedar sebagai teman.  Bob pun bercerita. Bahwa dia punya pacar, tapi jauh tinggalnya. Yakni di luar negeri. Doi nya itu sudah jadi warga negara sana. Dan Bob akan pindah kerja kesana.  Terakhir bertemu di Jakarta bulan Februari lalu. Sekarang pacaran jarak jauh. Anak mantan seorang pejabat.  Bob bilang, mungkin Tuhan memberi jalan yang terbaik baginya. Sesuatu yang indah yang telah dijanjikan sebagai pengganti Lita.

Lita pun tak bisa berkata apa-apa lagi, selain berbasa-basi memberi selamat.  Saat mereka berpisah ketika pulang Lita berkata, “Bob..maafkan Lita ya. Lita telah menghancurkan hati kamu, dalam hati kecil Lita, Lita masih mencintai kamu. Dan tak akan hilang sampai kapan pun, terimakasih kamu telah mau menemani malam ini”. Lita pun mencium pipi Bob sebelum berlalu naik taxi pulang.

Bob tercenung…Dia tak tahu mesti berkata apa. Dia pada posisi yang salah. Bagaimanapun rasa suka masih ada. Tapi cinta nya telah hilang buat Lita.  Saat Bob pulang samar-samar di radio di mobilnya terdengar lagu dari Rio Febrian, “Tiada kata berpisah”. Tanpa sadar air matanya menetes di pipi.  “Tuhan…kuatkan iman hamba” Bob berdoa.

Rio Febrian – Tiada kata berpisah

Cinta kini kau pergi
Sebelum dia mencintai aku
Begitu cepatnya
Dia berlalu meninggalkan semua
Hanya untuknya

Reff:
Tiada kata berpisah
Bila harus berakhir segalanya
Untuk kita dan untuk masa bahagia
Bersama

Katakan padanya
Selamanya dialah kekasih ku
Yakin kan untukku
Dia milikku sampai kapan jua
Hanya untuknya

Back to Reff:

Cinta kini telah pergi
Sebelum dia mencintai aku
Hanya untuknya

Back to Reff:

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

2 Tanggapan to “Cerpen – Lupakanlah Cinta”

RSS Feed for Cerita cinta Comments RSS Feed

salam kenal…

blognya keren , artikelnya juga keren keren dan mantap mantap,,

thanks, di tugggu kunjjungan baliknya

Bgus bgt crpenY,gua hmpir nngis gra2 bca tu crpen…bkin lg y’yg lbih2 krenY dri crpen ne…


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: