Cerita-cerita Cinta

Posted on April 18, 2007. Filed under: Cerpen |


Mencintai Bintang di Langit

By : Dika Ananta Dasuarto
Write Type  : Skenario.
Create date :  20 Juli 2002
Pesan penulis: Dengarkanlah semua lagu yang ada dicerita ini, agar lebih bisa menghayati.

(Malam Minggu di sebuah café di Jakarta. Hingar bingak musik cadas. Jam sudah hampir menunjukan ke arah 12 malam. Suasana tidak seperti biasamya, terasa agak sepi. Mungkin orang malas keluar rumah karena dari siang sampai sore hujan datang tiada henti. Terdengar percakapan di dekat bartender antara 2 pria yang nampaknya sama-sama kesepian).

Jacky :  Co…, stop dong minumnya! Ntar lo ngak bisa pulang.
Nico  :  Jack, lo ngak usah peduliin gue, gue lagi pengen mabuk malam ini. Gue pengen tumpahin ke gelisahan hati.
Jacky : Co, emang lo kenapa lagi sih? gue di tinggal bini ngak pusing-pusing amat. Lo tahu si Amat ngak sih? Si Amat aja ngak pusing. Senyum dong man.
Nico  : He he he …
Jacky : Nah gitu dong. Cerita dong, lo kenapa sih? Jangan dibawa susah hidup ini man. Mending lo cari ce tuh. Noh…ada si Siska tuh lagi lagi duduk sendiri di pojok.
Nico  : Udah lah Jack. Lo ngak usah ngajarin gue. Gue ngak butuh ce malam ini. Gue butuh mabuk, mabuk sampai pagi. Kalau gue ngak bisa bangun, lo antarin dan papah gue sampai kerumah. Dan malam ini awas lo ya  …ninggalin gue. Berhenti deh Jack jajan ce.
Jacky : Ok deh man… asal lo cerita. Kenapa sih?
Nico  :  Jack, kapan bini lo pulang dari amrik?
Jacky :  Masih setahun lagi Co, kenapa emang?
Nico  :  Kok lama amat Jack, apa dia ngak kangen ama lo?
Jacky :  Dia ngambil specialis bisnis lagi  co, gue bisa apa? Biarin aja.
Nico  :   Hebat ya bini lo, balik-balik udah jadi bos gede dong? Asik ya punya bini jadi wanita karir. Pengen banget gue.
Jacky :  Ya lo Co, sok tahu deh lo.  Gue aja nyesal kawin ama dia. Puyeng man! Ngak ada waktu sedikit pun buat gue. Dia egois dan mentingkan karirnya melulu. Mana pernah ngurusin anak, apalagi gue. Makanya gue ngak betah dirumah. Dan inilah akibatnya. Gue cari diluar kasih sayang yang hilang. Ya, ketempat-tempat macam begini.
Nico :  (nampakan wajah agak bingung dan melongo)
Jacky : Ngomong-ngomong, lo kapan menikah nya sih? Masak mau begini terus. Jangan ingat-ingat lagi lah si Nissi itu. Dia udah jadi milik orang lain. Wanita sebanyak begini, masak lo ngak bisa dapat pengganti dia. Bego de lo.
Nico  : Jack… Gue udah lupain si Nissi.  Di hati gue dia udah hilang.
Jacky : Nah… kalau lo udah bisa lupain dia, kenapa lo ngak cari lagi yang lain dan memulai yang baru lagi?
Nico  : Udah Jack. Gue berusaha lagi nih sekarang, tapi….
Jacky : Tapi apa? Terusin dong.
Nico  :  Tapi gue jatuh cinta sama Bintang di langit, yang ngak mungkin gue raih.
Jack   : ha ha ha… lo kayak penyair …   sejak kapan lo jadi cengeng begini. Lo Nico ngak sih? Nico dulu yang gue kenal ngak kayak gini. Dulu dia lelaki gentleman, petualang sejati, dan penghancur hati banyak wanita. Gue aja suka salut sama lo, begitu gampangnya lo dapatin wanita. Kok sekarang pesimis gitu.
Nico   : Jack… yang ini beda banget.  Satu diantara berjuta wanita. Dia adalah benar-benar permata. Sayang dia jauh di bintang. Gue ngak sanggup menggapainya. Gue ngak bisa terbang man.
Jack   : Pinjam baju superman aja man…. Hehehehe….
Nico   : (Nico menuangkan lagi minuman ke gelas nya).  Kayak nya gue bakal kena batunya kali ini Jack. Gue ngak sanggup untuk kehilangan dia. Mati pun gue mau demi dia. Andai lah dia bisa terima cinta gue, jangan ke bintang…ke langit ke tujuhpun kan gue daki.
Jack   : Oh…cinta di tolak nih ceritanya….hehehehe.. Nico..Nico… aneh deh lo.
Nico   : Kok aneh Jack? Aneh dimana? Emangnya gue apa? Gue juga manusia man. Sama kayak lo. Gue juga banyak punya kekurangan. Ngak seperti yang lo bayangkan. Yang gue kencani selama ini lo tahu sendiri wanita macam apa, ya ngak? Kalau ini… sumpah man… gue jatuh cinta berat. Gue ngak mau main-main untuk yang satu ini. Dia terlalu lembut, alim, anggun, cantik, bersuara merdu, pintar, cerdar, jago main piano, punya karir bagus….sumpah …baru pertama ini gue kenal wanita kayak dia.
Jack  :  Udah lah Co, lo pasti lagi kesepian aja, makanya lo bicara begitu. Emang anak mana sih? Tinggal dimana? Namanya siapa?
Nico :  Ngak bisa gue ceritakan sekarang Jack. Sekilas aja, dia ngak tinggal di JKT, dan ngak di Indo, dia tinggal di bintang. Hehehehe…
Jack :  Wah-wah…kalau gitu gue ngak bisa bantu man. Paling doa aja.
Nico :  Makasih Jack…lo memang teman gue yang baik.
Jack  :  Trus… lo bakal nyerah?
Nico :  Ya ngak dong Jack. Gue berusaha dong.

(Bunyi musik dansa melantai, banyak orang berpasangan berdansa. Bartender mendekati Nico.)
Bartender : Tambah lagi mas Nico?
Nico : Kasih sebotol lagi.
Jack : Nico, udah lah. Mending kita dansa yuk! Tuh banyak ce nganggur.
Nico : Jack, lo aja deh. Gue lagi cari ilham nih. Hati gue lagi ngak disini Jack.
Jack : Ya udah… gue mau ngajak si Agnes dance.
Nico : Mat senang-senang frends.

(Jack kemudian berdansa. Tinggal Nico sendiri dan di depannya duduk bartender. Nico masih tundukan kepala. Sesekali dihisapnya rokoknya.)

Nico : Yudha…, lo udah berapa lama kerja disini? (bartender itu namanya Yudha)
Yudha : Udah 2 tahun mas Nico, napa emang?

Nico mengambil dompet dari saku celana. Dan mengeluarkan selembar photo.

Nico : Yudha, coba lo lihat photo ini, cakep ngak?
Yudha :  Cantik banget mas Nico, siapa nih? Pacar mas ya?
Nico :  Bukan,…baru calon.  Selama lo kerja disini pernah melihat dia ngak datang kesini?
Yudha :  Ngak tuh mas, mungkin aja pernah datang, tapi saya ngak pernah perhatikan.
Nico : Menurut lo, tanpang wajah dia termasuk ce nakal ngak?
Yudha : (sambil melihat photo itu lagi). Kayak nya ngak mas. Tampangnya innocens banget. Kayak tanpa dosa.  Pasti orang nya baik banget. Mas beruntung banget bila dapat dia.
Nico : Lo bisa aja..
Yudha : Tambah lagi mas?
Nico : Ntar aja…
Yudha : Anak mana dia Mas? Tinggal dimana?
Nico : Rumah ortunya di daerah elite Jakarta. Dia paling beberapa minggu tinggal di sini dalam setahun, ya bila kangen ama ortunya.
Yudha : (mangut-mangut)
Nico : Saya berharap dia ngak kan pernah menginjakan kakinya di tempat-tempat begini.
Yudha : Emangnya kenapa Mas?
Nico : Ntar lo rayu lagi…he he he he….
Yudha : He he he…Mas bisa aja…

(Nico melamun dan sesekali minum dan menghisap rokoknya. Musik pun berganti. Dan terdengar suara Lita sang penyanyi café menyebutkan namanya).
Lita : Buat Mas Nico yang sedang jatuh cinta ke bintang, ini request lagu dari Mas Jacky, “Jangan berhenti mencintai ku” ….TT DJ.

Nico : (Tersentak dalam lamunan, lagu ini pernah dia dengar di TV, sountrack sinetron, Dia pun tersenyum dan diam menikmati)

Jangan Berhenti Mencintai Ku
Arrtist : TT DJ.

Hari kian bergulir
semakin dekat Dirimu dihati ku
Meskipun tak terucapkan
Ku merasakan…dalamnya cintamu

Reff :
Jangan berhenti  mencintai ku
Meskipun mentari berhenti bersinar
Jangan berubah sedikitpun
Didalam cinta mu ku temukan bahagia

Jalan mungkin berliku
Tak akan lelah bila disamping mu
Semakin ku mengenal mu
Jelas terlihat…pintu masa depan

Back to Reff :

Semoga tiada berhenti
Bersemi selamanya

Wooo…

Jangan berhenti  mencintai ku
Meskipun mentari berhenti bersinar
Jangan berubah sedikitpun
Didalam cinta mu ku temukan bahagia

—***—

(Suara tepuk tangan bergema saat lagu berakhir, yang berdansa duduk kembali. Jack datang ke dekat Nico disertai ce yang tadi berdansa dengannya)

Agnes : Hello Mas Nico.
Nico : Hello juga Agnes (mereka bersalaman), silahkan duduk.
Agnes : Kok melamun terus? lagi sedih ya?
Nico : Ngak juga… lagi pengen menyendiri…(Nico tersenyum).
Jack : Agnes… si Nico yang asli ngak disini, hati nya sedang terbang ke bintang, itu Cuma body-nya aja. Hehehe. (Nico ikutan ketawa)
Nico : Agnes…mana si Boby co mu?
Agnes : Boby? Udah basi…
Nico : Emang napa? Udah putus lagi?
Agnes :  (Agnes mengganguk). Habis manis sepah dibuang Mas. Biasalah co. Paling dia lagi main bobok-bobok an sama si Ayu. Bodok ah…semua co begitu kok.
Nico : Termasuk saya dong?
Agnes : Uuu…yap…, Cuma mas Jacky aja yang ngak. (Agnes merangkul Jacky dengan manja).
Nico : Saya udah tobat kok Agnes. Udah 2 tahun kok. Tanya Jacky deh. Saya kan udah jarang kesini.
Agnes : Ya mas Jacky?
Jacky : Ya Agnes, dia mau jadi anak baik, mungkin tahun depan udah jadi ustad. Hehehe. (mereka berdua tertawa, Nico hanya tersenyum manis. Senyuman yang dulu banyak meluluhkan hati.)
Nico : Amiin…Boleh dong berubah. Tapi saya ngak mau nyaranin kamu berubah. Nanti kan tiba masanya buat mu untuk istirahat. Itu masa, dimana kita udah merasa bosan akan apa saja yang kita perbuat.
Jack : Nico, gue ke toilet dulu, bentar ya Agnes.

(Tinggal Nico dan Agnes)
Nico : Agnes… nanti kamu pulang mau ikut Jacky ya?
Agnes : Yup, saya mau ajak mas Jacky ke apartment saya. Mas Nico kalau mau ikut, boleh juga. Biar rame. Hehehe.
Nico : Ogah ah… ngak enak gue. Ntar jadi kambing congek.
Agnes : Kalau mau ikut main bareng boleh juga. (hehehe..Agnes tertawa genit, hal yang paling ngak disukai Nico dariAgnes). Lagian Agnes belum pernah main sama Mas Nico. Dari dulu pengen banget, tapi Mas Nico ngak pernah mau, kenapa sih? Saya jelek sekali ya mas?
Nico : Bukan begitu, kamu cantik kok. Lebih cantik dari mantan pacar saya. Tapi kecantikan bagi saya bukan dasar utama saya buat jatuh cinta. Dan saya hanya bisa main sama wanita yang saya cintai. Saya tak suka mengumbar nafsu sesaat. Sorry loh. Dulu saya sering khilaf, akibatnya sampai sekarang saya masih sendiri, ditinggalin sama orang-orang yang saya sukai dan cintai. Berat buat saya buat hidup sendiri terus. Saya sungguh ingin berubah, biar cinta sejati kan datang jua mengunjungi saya. (suara Nico memberat dan serak)
Agnes : (terdiam dan terharu, Nico menunduk, dan Agnes melihat ada setetes air mata menggantung di mata Nico, pengen sekali Agnes mendekap lelaki ini dan mengambil tissue buat melap air mata itu, tapi dia tahan)
(hening sesaat)
Agnes : Mas Nico jangan sedih dong. Minum lagi deh.

(Jacky kemudian datang)
Jacky : Nico, udah jam 1 malam nih. Gue pengen pulang. Lo jangan minum lagi deh. Lo bawa aja mobil gue pulang.  Gue mau ikut sama Agnes main kerumahnya.
Nico : Ntar lagi deh. Gue lagi malas pulang.
Jacky : Ah…ngak ada ntar-ntar. Lo pasti teller nanti. Sebelum parah…yuk..man. Please… Agnes yuk…
Jack : Yudha…. Berapa semua, kita mau pulang. (Jacky menyerahkan kartu kreditnya)

(Nico terpaksa bangun juga, mereka berangkulan bertiga ke luar pintu. Lima menit kemudian Nico udah dibelakang stir mobil Jacky. Jacky dan Agnes sudah jalan duluan dengan mobil Agnes).

( Nico perlahan menjalankan mobilnya dan menyalakan tape mobil meluncur pulang, terdengar lagu Slank – Virus).

Virus
Arties : Slank

Aku ngak mau menjadi setan
 yang menakutimu
Aku ngak mau menjadi iblis
yang menyesatkan mu

Yang aku mau kau mencoba
Tuk mengenal aku
Yang aku mau kau belajar
Tuk mencintai aku
Tulus….
Dan apa adanya…

Aku ngak ingin seperti api
Membakar hatimu
Aku ngak ingin seperti duri
Yang melukai mu

Yang aku tau ku mencoba
Terbuka….
Yang aku tau ku sengaja
Tuk slalu bicara jujur
Dan apa adanya…
Ooohhhh

Aku bisa saja menjadi virus
 yang melumpuhkan mu…

—***—-

(Malam yang berat buat Nico. Kesepian terus menghinggapinya.  Dia berjalan dengan banyak mimpi-mimpi. Khayalan hatinya melayang jauh. Dia telah malas ber-andai-andai. Tapi hanya itu yang bisa dia lakukan.  Waktu terus berjalan dan dia masih setia menantikan sang Bintang datang. Menyinarinya, menyerahkan cintanya dan hidup bahagia selamanya. Entah kapan itu. Dia hanyalah lelaki kesepian dikeramaian, dan saat ini dia hanya bisa bermimpi).

_____ THE END  ______

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

4 Tanggapan to “Cerita-cerita Cinta”

RSS Feed for Cerita cinta Comments RSS Feed

ceritanya bagus, saya jadi ingat sama teman lama yg punya pengalaman seperti Nico hanya bedanya cewe yg ditaksirnya itu udah punya anak alias istri orang, dan si cowo tuh cuman bisa pasrah waktu ngungkapin perasaan sayangnya ke cewe itu dan berharap bisa mendapatkan love will lead you back darinya… hmmm….

buat mas nico sabar az y mas,,,,niscaya suatu saat pasti akan ada bintang jatuh itu,,asalkankan mas bisa sabar za,,,bintang jatuh yang jatuhnya pas di kepala mas nico dan akhirnya mas nico mati,.,,dan menemukan cinta sejati di neraka,,,amiiin
just kidding
swry

cerita kamu bgs sngat kreatif


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: